Bubur itu..





Ini bubur. Bubur jagung. Kata seorang rakan lama, tiada bubur yang tak manis. More than that, pada bubur ada lemak rasa santannya. Ada kenyal-kenyal isi bubur, sama ada ianya jagung, kacang hijau atau gandum.


Kerana bubur itu manis, maka ianya disukai. Manusia juga begitu. Bersikap ramah, manis tutur bicara, pandai mengambil hati - ramailah yang suka. Kewajarannya, unsur2 di atas ada kemungkinan adalah sifat2 semulajadi insan itu. Atau pun, adakah kemungkinan ianya sebuah kepuraan?

Berpura manis tutur bicara, santun pekerti, demi satu niat. Kita hidup dlm cerita sebegini. Cerita insan teraniaya, terpedaya oleh si manis tutur bicara itu.

Diperdaya. Atau ayat bahasa kampungnya;ditipu oleh penipu. Licik dia menggunakan unsur "bubur" - manis, lemak dan sedap, demi menyempurnakan impian sendiri.

Rosak persahabatan dgn adanya manusia seperti ini. Ada hati yang terluka pabila menyedari sang penipu telah kantoi. Akhirannya? Sang penipu semakin pro dgn dunianya. Yang tertipu? beralih ia menjadi manusia yg terlalu berhati-hati. Hingga kadang, terlindung satu kebaikan dgn keperitan kisah lalu...





- Posted using BlogPress from my iPhone


Location:Wakaf Bharu,Malaysia

edit post
Reactions: 
2 Responses
  1. Tanpa Nama Says:

    hurm..'Hingga kadang, terlindung satu kebaikan dgn keperitan kisah lalu...'...:)


  2. Zura Says:

    setuju? atau tidak bersetuju? :)


  • relaxing moment :)